belajar kursus bahasa korea basic pemula

Karena Aku Mengenalnya, Hidupku Penuh Warna

Demam Kpop. Dua kata tersebut seringkali kita dengar karena banyaknya penggemar boy/girlband asal Korea Selatan hingga penggemar drama Korea. Ya, akupun termasuk di antara sekian banyak penggemar tersebut.



Awalnya aku menganggap remeh “demam korea“. Akupun berpikir bahwa kedua kata tersebut agak berlebihan. Namun, tak kusangka pada akhirnya akupun ikut tergila-gila dengan apapun yang berbau Korea.

Semuanya berawal saat temanku memutar lagu OST, yang sampai sekarang aku masih ingat judulnya, yaitu Stand by Me – SHINee. Aku jadi penasaran dan ingin tau lebih lanjut tentang Korea karena kepalaku terus menerus terngiang-ngiang akan lagu itu selama beberapa hari.

Sama seperti anak-anak lainnya disaat rasa tahunya begitu tinggi, akupun browsing lagu tersebut di internet dan akhirnya aku penasaran akan SHINee dan tentunya akan drama Boys Before Flower (dulu kan booming banget tuh hahahaha apalagi Lee Minho). Itulah awal mulanya mengapa aku menjadi kpopers hingga sekarang jadi ARMY hahahahha.

Semakin hari, aku merasakan derita menjadi “international kpop fans“. Ga ngerti apa-apa kalau nonton korean show tanpa subtitle. Dan harus nunggu waktu minimal sehari sebelum para subbers upload kshow dengan english subtitle.

Nah, gara-gara hal inilah aku sempet maksa-maksa ke mama buat ikut kursus bahasa Korea. Dan sayangnya, orang tuaku tuh tipe-tipe yang apa-apa ngelarang. Mereka bilang kalau aku harus fokus sekolah dulu, jangan keganggu gara-gara Korea, Korea, dan Korea.

Mamaku gak sepenuhnya ngelarang aku buat ikut kursus bahasa Korea. Tapi waktu itu tuh belum ada tempat kursus bakor yang dekat sama rumahku. Mama malas nganter-nganternya kalau kejauhan, apalagi kalau macet.

Aku sempet belajar bakor lewat internet. Emang banyak sih web buat belajar bakor. Tapi, gak semuanya lengkap dan nyari yang bener-bener lengkap itu susah banget.

Dan waktu itu tuh tugas dan ulangan sekolah lagi super banyak banget. Hampir setahun aku ga update seputar Kpop lagi gara-gara ini.

Untungnya, ga berapa lama abis itu, ada kursus bakor yang buka di dekat rumahku. Aku ikut coba gratisnya namun agak kecewa sih sama cara ngajarnya.

Memang sih itu masih coba gratis. Tapi, aku udah ngerasa tegang dan ga nyaman belajar di kelas. Kelasnya juga agak sempit dan panas hahaha pokoknya aku kurang nyaman di sana.

Mamaku yang awalnya udah setuju mau bayarin kursus bakor di sana, akhirnya gak setuju sewaktu ngeliat cara pengajaran dan fasilitas. Kata mama sih ga sesuai sama biayanya. Aku lupa berapa biaya pastinya, tapi pokonya gak worth it deh.

Sesudah itu, aku disibukkan lagi dengan tugas dan ulangan sekolah. Baru pada liburan kali ini aku mulai belajar-belajar bakor lagi.

Aku sempet nyari-nyari beasiswa dan akhirnya ketemu yang sreg yaitu di KAIST, Korsel. Pas banget kan? hahahaha makanya aku mau mempersiapkan dari sekarang kemampuan bahasa Korea-ku.

Aku tertarik ikut KBK123 ini gara-gara modul dan materinya yang lengkap. Jadi aku ga perlu pusing-pusing liat web-web lain deh! Tinggal belajar dari sini aja :)))

Daripada aku menghabiskan waktu setiap hari cuman nontonin WGM, RM, dan drama-drama Korea, mendingan aku belajar bahasa Korea, ya gak? Kan asyik juga tuh kalau suatu saat nanti aku bisa nonton kshow tanpa subtitle, bisa ngerti omongan-omongan di drama tanpa ribet-ribet harus liat adegan drama sambil baca subtitle di bagian bawah hahahaha

Oke deh segini dulu aja. I hope I can be the winner because I really need this! Thank you so much for giving me a chance to study Korean for free!:)